Senin, 29 Agustus 2016

Roti.. Emang Bisa Buat Rame-Rame??


Seorang tetangga.. ibu-ibu, tampak agak gelisah berdiri celingukan didepan warung. Saya yang kebetulan jaga sambil nonton tv bisa melihat gelagatnya walau tak memperhatikan secara pasti.

Tak lama ia pun akhirnya beranikan diri berkata.. "Mas ada roti..?" Tanyanya..

Saya menoleh, "Wah tidak ada bu..tidak jual roti" jawab saya.

Ibu itu masih tetap berdiri dan bukannya pergi ia kemudian malah bertanya "Ibu ada dirumah?"

Dari intonasi pertanyaannya saya tahu ia ingin dipanggilkan ibu saya.. sayapun beranjak masuk kedalam.

Tak lama kemudian ibu saya mentake over pelanggan yang satu ini.. saya mengambil minum di kulkas yang jaraknya agak jauh tapi masih bisa mendengar percakapan mereka.

Setelah semua proses perniagaan selesai saya baru tahu.. apa yang dimaksud roti oleh ibu itu.. dan kenapa ia begitu gelisah mengungkapkannya pada saya perihal barang yang ingin dibelinya.. roti itu bukan sembarang roti.. roti yang tak bisa "dengan mudah" ditenteng kesana sini.. roti yang harus dibungkus dengan plastik.. kalau bisa warna hitam.. dan tidak transparan.

Roti yang... ah.. pokoknya gitu deh.. 

Berhubung sekarang saya tahu kode-kodean ini.. lain kali kalau ada ibu-ibu gelisah yang nanya "ada roti.." saya tak gegabah menjawab.. "Ada bu.. yang kering atau yang basah?"  "Bentuknya bulat, kotak atau lonjong?" "Yang rasa apa?" "Mau buat sendiri atau rame-rame?" 

*plethak* bisa-bisa saya malah ditimpuk toples waper.


Minggu, 21 Agustus 2016

MaxD Oye..


Ban sepeda MTB saya sudah saya ganti dengan ban idaman saya.. maxxis detonator.

 
Saya dapat ban ini dari seller toko online olx.. ban bekas namun masih seperti baru.. dengan harga murah meriah Rp 275.000 sepasang.. plus bonus ban dalam sepasang juga. Saya bilang murah karena jika beli baru satuannya Rp 200.000 an.. belum lagi beli ban dalamnya.. walau akhirnya saya tetep beli ban dalam baru satu karena ban bonusnya meletus waktu dipompa.. 

Ok.. jadi setelah sekitar sebulan pemakaian berikut komentar saya terhadap si maxxis detonator aka MaxD..

Pertama dari outlook terlihat cakep beut.. saya suka desain flat ditengah yg tanpa kembangan.. namun disisinya ada semacam pattern yang cukup lebar hingga cocok untuk dipakai melewati jalan berkerikil...

Ukuran ban 1.50 ternyata buat saya cukup terasa berat untuk digowes karena sebelumnya pakai 1.15.. dulu sempet pengen ganti yang ukuran 2.00 keatas.. sekarang ogah.. ga kebayang betapa menyiksanya..


Si MaxD hobi banget lempar jumroh... ketika melewati jalanan aspal yang banyak kerikilnya dengan kecepatan.. akan terlihat kerikil bertebangan kemana-mana.. suara batu-batu kecil menghantam frame fork rims pun acap terdengar di telinga.

Benda-benda kecil nan runcing keliatannya gampang banget kesengsem sama MaxD.. kalok MaxD lewat tuh benda jalanan bawaanya pengen nempel aja.. untung si MaxD cukup kuat nahan godaan.. lapisan ban ini cukup tebal jadi lumayan aman untuk menanggulangi kebocoran.. pecahan kaca nancep tapi g sampe kena ban dalem.. kalok kerikil sih ga sampe nancep tapi banyak yang nempel pel pel kaya perangko..

Nggak slippery.. pernah nyoba trek basah karena abis kena ujan bahkan turun gerimis.. asik aja diajak ngebut... begitu pula pas rem mendadak (trek kering) karena di tikungan papasan sama ibu-ibu penunggang motor yang the world know lah kaya apa mereka ini kalau bawa motor... ketika rem mendadak ban belakang sampek ngepot tapi nggak bikin jatuh..


Intinya saya puaslah sama ban ini.. tampilannya oke dan performanya  cocok untuk trek di daerah saya yang kebanyakan on road sama jalan kampung yang sedikit tidak rata..

Ya semoga saja Maxxis Detonator ini awet.. karena jelas tidak masuk dalam list upgrade sampai beberapa tahun kedepan. MaxD oye..


Kamis, 18 Agustus 2016

Kisah


Ibu kawan saya kemarin tiba-tiba panjang lebar menceritakan keluh kesah tentang perihal kesusahan yang dialaminya, saya hanya bisa diam dan mendengarkan.

Ibu-ibu penjual di warung makan langganan saya juga tiba-tiba menghujamkan ribuan cerita masa lalunya tepat di depan saya yang lagi asik menikmati es kopi dua ribuan di warungnya.

Apakah wanita memang didesain untuk bercerita pada siapa saja yang ditemuinya, bahkan kepada orang yang belum terlalu kenal??
Atau apakah muka saya sudah sangat sempurna miripnya dengan buku diary sehingga membuat mereka bergairah untuk menceritakan masalah dan cerita kehidupannya??

Ah.. kisah.. setiap manusia baik sengaja atau tidak suka berbagi kisah, lisan atau tulisan beribu kisah per harinya siap tertumpah ruah, online atau offline tersebar secara luar biasah, di koran, di blog di manapun ada kisah, saya ralat bukan hanya wanita, pria pun ikut meramaikan khasanah. 

Kisah, apakah benar kisah yang telah terpublish di blog pribadi, kita ingin semua orang tahu, kita ingin semua orang membaca.. atau hanya karena nafsu sesaat saja,  dimana orang yang kebetulan membongkar file lama kita akan bertanya-tanya, dulu gitu kok sekarang gini. Kisah tak semua orang mau mengerti, tak semua ingin memahami.. tapi toh setiap kisah tetap tersampaikan karena memang niatnya hanya untuk berbagi.

Rabu, 17 Agustus 2016

Dialog Simple Ponakan Yang Bikin Wkwkwk


(Keluar kamar)
Ikshan: "Njuk mik'e ya.." (minta minumnya ya?)
Davin: "Yo shitik wae.." (ya dikit aja)

Hahaha Davin ini lucu kalok ngomong.. pemilihan kata-katanya absurd banget.

(Maenan Badminton Balon)
Ikshan: Tak ewangi ya.. (aku bantuin ya..)
Rafa: Ra sah.. (ga usah)
Ikhsan: La Davin yo diewangi kakak'e og.. (lha Davin juga dibantu kakaknya)
Rafa: Yo ben aku ra seneng diewangi.. aku iso dhewe. (Biarin. Aku ga suka dibantuin.. aku bisa sendiri)

Hahaha kalok Rafa ini sering banget berpikir bahwa ia adalah orang dewasa. Dan lagi-lagi si Ikshan yang notabene paling kecil jadi keki.


Senang melihat pasukan ponakan maen disekeliling.. jaman dulu waktu balita mereka takut ketemu saya.. saking takutnya ampe nangis.. saat seperti itu saya seperti berubah jadi the thing si manusia batu.

Jaman berubah.. tekhnologi sudah maju.. mereka juga perlahan beranjak dewasa (masih anak-anak sih sebenernya).. dan telah mampu mencerna kenyataan bahwa saya juga manusia... sama seperti yang lainnya.

(Dan batu-batupun runtuh dari tubuhku.)


Selasa, 16 Agustus 2016

Tidak Ada Orang Jahat Di Masjid


Hari itu setelah adzan bergema aku beranjak dari tempat dudukku di sudut ruangan dan bergegas berwudhu, setelah itu berjalanlah aku menuju ruang utama masjid, lalu terdengar suara rekaman dari takmir lewat speaker memohon untuk mematikan sejenak handphone masing-masing ketika shalat. Reflek aku menggerayangi kantong celanaku dan tak menemukan hapeku disana, akupun segera berputar menuju tempatku semula tadi saat menunggu adzan.

Alhamdulillah hapeku masih disana tergeletak disamping bapak-bapak. Aku segera berkata bahwa hape itu punyaku.. lalu segera mengambilnya dan mengucapkan terimakasih. Bapak tadi telah menunda wudhunya dan berada disana menunggu sampai pemilik hape kembali, yaitu aku.

Bapak itu bisa saja mengambil hapeku dan pergi namun itu tidak ia lakukan. Subhanallah. Tidak ada orang jahat di masjid.


Senin, 15 Agustus 2016

Aku rindu bermain bola di lapangan, bersama teman-teman di kampungku.


Lapangan hijau yang luas, yang rumputnya tumbuh tak beraturan, yang bahkan sebagian tanahnya retak ketika musim kemarau datang, membentuk lubang-lubang, menjadi sarang bagi binatang sejenis laba-laba garang.

Aku rindu dengan sore yang kuhabiskan di tanah lapang, menyeberang di tepi perkuburan. Mengumpulkan daun cemara yang gugur, menyusunnya membentuk huruf huruf dan kemudian.. api membakar. Kami tertawa riang.

Aku rindu pada kakiku menyentuh tanah.. sebab aspal hanya ada di tengah sana, di jalan raya.

Aku rindu pada bau matahari, dan karena hanya itu yang menerangi. Hari-hari.

Aku rindu pada semua yang hilang.. pada kawan-kawan yang satu persatu mulai pergi berlayar mengarungi samudera kehidupan.



Jumat, 05 Agustus 2016

Beragam Nama, Yang Jualan (Dijual) Ya Itu-Itu Saja.


Banyak nama untuk acara jualan buku di kotaku ini, sebut saja bazar buku murah, pesta sejuta buku, pameran buku, pasar buku.. blablabla..

Namun ketika pernah ke salah satu acara jualan buku tersebut.. rasanya malas untuk pergi ke acara jualan buku selanjutnya.. hla piye jal.. isinya sama, yang jualan sama, harganya sama. Yang jaga parkir sama?? Penjual yang nangkring didepan venue pun sama??? Bosen ga sih... Ga variatif. Ga kreatif. Tempat sama namane thok yang diganti.

Tiba-tiba otak saya berimajinasi liar.. gimana kalok pemerintah kota ini hanya menyediakan tempatnya saja untuk sebuah acara bertajuk pesta buku.. minus lapak-lapak monoton itu.. minus penerbit buku-buku gaje itu (no mention ntar disambit.. :p)

Trus siapa yang jualan? Yang datang kesitu! Yang membeli? Ya yang datang kesitu.

Mengadopsi sistem toko online, siapapun bisa berperan sebagai penjual dan pembeli.. jadi setiap peserta pesta buku yang datang bisa punya pilihan mengapa ia datang kesitu untuk liat-liat kah, beli buku kah, barter kah, jualan kah... nyari gebetan kah... (eaaa.. jomblo seneng nih yee..)

Enak kaan.. jadi dari rumah kita bisa bawa buku yang kira-kira udah g kebaca.. (terserah jumlahnya..dibikin asik aja tapi ga usah sekarung dibawa semua) trus dijual disana.. asik kite pergi bawa buku pulang bawa doku.

Disana kita memungkinkan bertemu dengan orang yang punya hobi sama. Jika ingin jualan kita tinggal duduk dan gelar "dagangan" kita.. jika ingin hunting tinggal berdiri jalan muterin venue.

Dari situ bukan tak mungkin dari setiap transaksi bisa berujung saling kenalan.. bikin komunitas..

Kedepannya komunitas pecinta buku pun jadi punya tempat untuk mengaktualisasi diri..

Kapan ya impian gilaku ini akan tercipta.. setidaknya acara pesta buka, bazar buku, pameran buku tak lagi menjadikan buku hanya sebagai komoditi, udah gitu dimonopoli.. kemon biarkan pecinta buku berpesta dengan caranya sendiri.